Sunday, April 14

#29 Kau bukan dia

Bismillahirrahmanirrahim


Kau merasa sangat kecewa.
Kau merasa kau tak kuat untuk tanggung semuanya.
Kau merasa kau tak layak untuk ujian itu.
Kau merasa diri kau langsung tak berguna untuk siapa sahaja. 
Kau merasa kau begitu down.
Kau merasa lebih baik kau menyendiri dari rapat dengan sesiapa.
Kau merasa kau takde hak langsung untuk miliki satu perasaan yang dinamakan "bahagia".
Kau merasa kau langsung tak mampu nak ukir senyuman.
Kau memerlukan orang untuk memotivasikan kau.
Buat kesekian kalinya kau merasa semua rasa itu bersatu. 


Itu adalah kau. Bukan dia. Bukan juga mereka. 
Kau tetap kau. Walau kau lindungi diri kau dengan senyuman palsu saat ini.


Sejenak kau terfikir.


Kenapa kau layak untuk merasai semua perasaan itu?
Kenapa Tuhan memilih kau?
Kenapa Dia kasi kau segala perasaan ini yang orang lain langsung tak dapat merasainya.
Sebab apa?
Ayuh, tolong lah fikir positif wahai hati yang banyak persoalan "kesekian kalinya".


Allah memilih kau sebab Dia sayang kau.
Allah memilih kau sebab Dia nak kau dekatkan hati kau padaNya.
Allah memilih kau sebab Dia nak kau hargai bila mana Dia kasi kau "kebahagiaan" satu hari nanti.
Allah memilih kau sebab Dia nak kau berhati-hati dalam memilih hati di masa mendatang.
Allah memilih kau sebab Dia telah siap sediakan kehidupan yang berharga untuk kau.
Subhanallah. Maha Suci Allah yang menciptakan semuanya.


Dan kau berdiri teguh di depan cermin dengan senyuman palsu penuh harapan.
Lalu berkata.

"Kau tak mampu menjaga hati kau lagi. Kau tahu itu. Kau sedar bukan? Maka, kau patut beri hati kau pada Allah. Kini. Saat ini. Biar Dia sahaja yang jaga hati kau". 

Dan kau tersenyum penuh harapan. 

Harapan yang kau sendiri akan bina.

Kau tetap kau. 

Kau tetap ada Allah.

13 comments:

  1. pperrgghh sajak setaraf a samad said, cucu dia agaknya ni,....=P

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahhh shadap u.

      jangan pandang gua sebelah mata. mohon pandang beserta mata hati

      wkakaka :p

      Delete
  2. kau tetap kau...
    kau yg bakal tidak aku miliki...

    kau tetap kau...
    kau bakal ada menanti...

    kau tetap kau..
    setia disana...
    setia disitu...

    kau tetap kau...
    bersama bayangan jihad...
    bersama Nur Qaseh...

    kau tetap kau...
    bahgia menanti di sudut sunyi...
    seindah Yusuf...

    kau tetap kau...
    bersama cinta ilusi...
    bersama sangsi imaginasi...

    kau tetap kau...
    disini... tetap disini...
    hingga hembus nafas yg terakhir...

    kau adalah kau...

    ReplyDelete
  3. tenggiling bukan yuyu...k bye..

    ReplyDelete
  4. wah lama dah x singgah sini. wadi dtg ni :)

    ReplyDelete
  5. senyum ke?ke senyum semeentara tu?bukan fake smile ye :)

    ReplyDelete
  6. teruskan mengingatiNya :)

    ReplyDelete
  7. Hati kita milik Allah. =) Have faith.
    Saja singgah rindu blog n kawan kawan lama.

    ReplyDelete